Thursday, 2 October 2014

Mulang Tiyuh III - Episode Simpang Sribawono


Batal rencana dua kali gak lantas membuat kami para rider woman urung bertandang ke Simpang Sribawono di mana Rosiana Astuti a.k.a Kak Wos tercinta, lahir dan tumbuh besar secantik saat ini. *Eeakkk kena deh lo gw gombalin.

Sabtu, 23 Agustus 2014
Sekitar pukul sembilan pagi kami udah berkumpul di Armina, rumah kedua para wanita sosial. Barulah kira-kira jam sebelasan kami ambil posisi di kuda besi masing-masing.

Perjalanan sempat tak sempat harus dibalas. terhenti karenakan nungguin pukidur dan wati. Yah gapapa deh kami sekalian istirahat bentar sambil ngebalesin bm dan dm dari para fans yang udah mulai ribut nanyain "kamu di mana? dengan siapa? semalam berbuat apa?  #hailahh x_x

Oh ya.. Jarak dari Metro kota sampe rumah Kak Wos itu sekitaran 85 km loh buibu. Dan ini pengalaman pertama aku naik motor sejauh itu. Wajar laah bagi ane kalo ngalamin punggung pegal, kram otot, pinggal encok, dan coccygis linu berasa pengen ditempelin koyo yang bisa mijet otomatis kayak di iklan-iklan gitu. Sekarang kebayang deh gimana capeknya kak Wos kalo bolak-balik Sribawono-Metro apalagi kalo PP dan itu sendirian.

Kalo lagi touring kayak gini jangan pernah ninggalin kewajibannya sebagai umat muslim ya para muslimah cantik. Kewajibanapalagi kalo bukan sholat 5 waktunya? Baru nyadar kalo kita semua pake sepatu. Eh pas banget pucuk di kaki, jepit di mushala. Ngerasa tertolong dengan adanya sendal jepit yang punya brand ternama "SWALLOW" jadi kita gak perlu jinjit-jinjit centil dari tempat wudhu sampe latar mushalanya.

Wokeh berhubung jepitnya cuma satu, antrian pun jadi panjang dan aku selalu dapet antrian terakhir. Pas aku udah selesai ngambil air wudhu dan menuju ke mushola

Dan taraaaaaaa



"Hehe"


Yang punya sendal jepit udah nungguin keles meeeen. 
Yahh kaya-kayaknya sih udah lumayan lama si ahjusshi bediri di situh
Etdah gomen pamaan kitorang kira tak nak yang punya tu kawai sendal jepit  -______-!!



-Dan perjalanan pun dipercepat-


Tibalah di rumah kak Wos pukul 3pm dan di sambut hangat dengan penuh cinta dan kasih sayang yang tulus oleh Ibune kak Wos.

Malemnya kita sempetin ke pasar malem. Iya pasar malem! Ulalaaa pasar malem~
Beruntung ini kita dateng pas baru buka, jadi masih sepi pengunjung. Yak sebagai penglaris dan menikmati suasana gemerlap malam dan riah-riuh pasar malem, akhirnya kita naik ke sesuatu yang bentuknya kayak perahu kemudian diayun-ayunin, para manusia biasa menyebutnya kora-kora~


Pas Kora-koranya mulai berpacu dalam melodi dan ritmenya yang aduhai, puki, madur, kak wos, neca, dan wati pada teriak-teriak ketakutan kayak perempuan. Saya sebagai wanita yang punya mental baja merasa malu sama kelakuan mereka, bener-bener dah. Sekeliling kora-kora yang tadinya sepi sekarang jadi makin rame kayak pasar malem.

Tapi entah kenapa kayaknya durasi kora-koranya agak lebih lama, tapi kayaknya memang ditambahin geh sama oomnya. Giliran kora-koranya berhenti gataunya adek yg duduk di belakang aku sudah berurai air mata. Walah :'(

Btw belle a.k.a cibul ga bisa naik kora-kora, well anggep aja karena keterbatasan umur, jadi doi tidak diperkenankan untuk sekedar 'nimbrung' di kora-kora. Lagi pula kami sebagai orang tua sangat menentang cibul untuk dapat naik kora-kora.
Karena dikhawatirkan akan muncul gejala-gejala kontra indikasi pada cibul baik jiwa dan raganya.

Habitat ngulik kami pun keluar, lalu keliling-keliling nyari sesuatu yang sekiranya bisa dimakan. Puas ngelilingin pasar malem, kita langsung undur diri sama paman petugas parkir. Entah dimabuk kora-kora atau gimana, kok mau pulang aja pake ada acara keblabasan. Untung cuma keblabasan di jalan. Lah kalok keblabasan di hatimu gimana coba? Hayooo.... Gimana hayooo? :")


Keesokan paginya kami pun pamit sama empunya rumah, karena kami akan melanjutkan aksi 'ngebolang'  ke Way Kambas, sebuah taman nasional yang juga tempat tinggal maskot lampung alias Gajah.

Jalan masuk dari Jalan Raya sampai masuk Taman Wisata Way Kambas ini lumayan cukup jauh. Kira-kira 7 km-an lah, aku juga belum pernah ngukur soalnya. Sempet diwanti-wanti sama cibul, katanya "Awas ada babi liar! Ntar bekalnya bakalan dimakan babi liar!" gak taunya malah ketemu monyet liar di jalam. Untung aja gak ketemu cinta monyet. *Kan jadi salting

Oh iya tiket masuk Way kambas ini dihitung perkendaraan yang masuk. Karena kami bawa motor  jadi ya dihitung permotor bukan perkepala bayarnya 20 ribu. Tapi harganya beda kalo pas hari libur. Yaa jadi lebih mahal lah!

Hadapilah kenyataan kalo ternyata dari enam riderwoman tangguh ini, yang berani naik gajah cuman aku, madur sama neca. Dan cuma bermodalkan 10rb rupiah sajjo, gham dapok keliling di sekitaran lokasi. Tapi ini yang versi murah ya vroh!

Gajah betina Way Kambas, Rini

Hello Leo!

Leo, gajah jantan yang umurnya sekarang udah 19 tahun

Tangan kanan pegang tongsis tangan kiri pegang pundak paman pawang

Ada yang yang imut nih :3

Kebetulan waktu kami berkuntung di Taman Wisata ini lagi ada tamu darimanaaa gitu, aku juga lupa. Dan kebetulan juga mau ada atraksi yang katanya jarang diadain. Tapi yang gak kebetulan di sini adalah "timing", karen takut sampai rumah terlalu larut jadi kita harus melewatkan 'kebetulan' itu. Semoga suatu saat kita bisa balik lagi ke sini dan liat atraksinya deh!



Yaudah deh cukup sekian dan macacii

BHAY!

XOXO






Comments
0 Comments

No comments:

Post a Comment

Habis baca jangan lupa tinggalkan komentar ya ;)

 
Copyright © 2015 Daridan Veins. Powered by Blogger.